Nyontek 2.0

by

Percakapan sore, sama adik saya yang mau masuk SMA. S : Saya, A : Adik

A : Mas, kalo punya iPad gitu enak kali ya
S : Lhah, anak SMP buat apa iPad kalo bukan buat gaya - gayaan
A : Banyak gunanya yo, buat baca ebook, buat browsing materi pake wifi sekolahan, buat ngrepek.
S : Ngrepek?
A : Iyo, guruku kan sik ndesit sebagian besar, jadiin alas nulis pas ulangan kan bisa. Luwih nggenah timbangne gawe hape. *mrenges*
S : *langsung ngakak* =))

Ternyata perkembangan repekan alias contekan jaman sekarang ini sudah sangat maju ya. Dulu, jaman saya masih SD, repekan ini ditulis kecil- kecil banget. Digulung - gulung, diuntel - untel sampe bentuknya kucel kayak upil.  Nah tapi biasanya, saking berusaha nulis contekan tipe ini sampe berkali kali (entah kurang kecil atau kurang jelas tulisannya), maka jadinya saya hafal sendiri isi contekan itu. :)) Jadilah catetan tadi akhirnya digunakan temen yang lain.

Saya tahu nyontek itu tidak baik, bahayanya yang paling besar adalah mematikan kemampuan kita untuk menyusun argumen dan jawaban sendiri nantinya. Tapi kalo udah disuruh menghafal organ tubuh katak, nama - nama menteri atau detail tulang tubuh manusia..ya saya ndak sanggup melakukannya dalam semalam. *mahdzab eskaes*

Kebiasaan nyontek inilah yang kemudian bisa berbuntut panjang di kemudian hari. Dulu saya sering menanggapi ini dengan "Really? Memangnya masih ada ujian kalo sudah masuk dunia kerja? Kalo udah kerja kan bisa liat sumber darimana saja toh".

Tapi kenyataannya tidak. Kalau terbiasa nyontek, perkembangan selanjutnya bisa berwujud plagiarism.

Misal, kasus copy paste tulisan atau foto di blog untuk artikel komersial (sangat sering terjadi di dunia blogging), menggunakan CMS untuk membangun situs pertemanan dan diklaim sebagai karya sendiri, mengambil kode sumber aplikasi open source untuk digunakan pada perangkat lunak sendiri tanpa menyertakan credit.

Dan kalau hal ini diketahui oleh pihak yang kecurian, tentu saja bisa berbuntut panjang. Minimal rusak nama, bisa juga masuk penjara.

Kalo saya sih mendingan bikin sendiri walau jelekpun, terasa upayanya. :))

Selamat hari Selasa. :D