Tikus Plukuthuk

by

Tikus Lumbung dan Tikus Sawah pada satu malam ngobrol santai soal perolehan mereka beberapa hari terakhir ini. Konon Tikus Lumbung saat ini lagi krisis, banyak temannya yang tertangkap kucing, kena lem tikus dan kena racun. Sedangkan Tikus Sawah makin hari, makin nyata sejahtera.


"Nyolong di sawah itu lebih aman kang"

"Lah, disana kan ribet, susah juga bawa hasilnya ke sarang"

"Jangan salah, hasilnya lebih mantab, apalagi di sawah nggak banyak perangkap dan lem macam di gudang itu"

"Waduh, kalo saya sih, disitulah seninya nyolong di gudang. Ada kerja tim, ada banyak bagi rejeki bung..tapi ya resikonya kalo ketangkep itu"

Tikus Sawah ngakak - ngakak.

"Jadi kalo nyolongnya berjamaah gitu bakalan dibagi - bagi dosanya? Halah, wong sama sama dapet dosa, sekalian yang banyak nyolongnya, langsung dari sawah."

Tikus Sawah pun lanjut memberondong dengan semangat.

"Lagipula kalo dari sawah kita nyolongnya, dosanya lebih kecil, pak Tani itu ndak akan ribet mengusung panenannya ke gudang. Lha wong akhirnya kita colong juga. Membantu toh? Lebih enteng dia."

Tikus Lumbung manggut - manggut mendengar omongan si Tikus Sawah.

"Betul juga kata sampeyan kang, apalagi kalo saya ngambil di sawah, pastinya nanti nggak banyak tikus disalahkan yo sama istrinya pak Tani itu?"

"Lhah iya, makanya nyolong di sawah ae, nggak pake ribet. Tetap aman dari cercaan emak Tani itu, ndak risih dibilang nyolong, di omel omel tiap malem. Kalo ketemu ular sawah, tinggal lempar kodok, beres toh?"

Pelan kemudian, Tikus Sawah melanjutkan.

"Lagipula kita tikus, nggak beda nyolong dimana juga, tetep kita tikus. Cuma bedanya Tikus Sawah macam saya ini ndak pernah diumpat emak Tani, sedikit lebih tenang lah."

Kemudian cericitan mereka berlanjut, merencanakan mau nyolong di sawah mana lagi setelah sawah Batubara.